Thursday, 22 November 2012

CONTOH PTK PAUD





PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK)

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENGGAMBAR TEMATIS MELALUI TEKNIK MENGGARIS DAN MENGECAT
ANAK DIDIK KELAS B TK PERTIWI MANTRIANOM
TAHUN AJARAN 2010/2011







Oleh
……………….
TK Pertiwi…………………




KECAMATAN BAWANG
KABUPATEN BANJARNEGARA
2011






BAB I
PENDAHULUAN


1.1  Latar Belakang
Pembelajaran menggambar di tingkat Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan Taman Kanak-kanak (TK) berfungsi sebagai sarana untuk berekspresi, pengembangan auto aktivitas, penyaluran imajinasi dan fantasi yang sangat bermakna dalam memelihara perkembangan kreativitas serta produktivitas anak-anak. Secara umum, kegiatan pembelajaran ini mendapat antusias tinggi dan mencapai hasil yang baik. Namun, berdasarkan hasil pengamatan pembelajaran menggambar pada kelas B TK Pertiwi Mantrianom, anak cenderung masih meniru dan kurang adanya inisiatif sendiri. Oleh karena itu, diperlukan adanya teknik khusus yang dapat merangsang anak agar mempunyai daya imajinasi, kreativitas, dan inisiatif sendiri saat menggambar. Hal inilah yang mendorong untuk dilakukannya penelitian berkaitan dengan peningkatan kemampuan menggambar tematis melalui teknik menggaris dan mengecat anak didik kelas B TK Pertiwi Mantrianom Tahun Ajaran 2010/2011.

1.2  Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka masalah Penelitian Tindakan Kelas ini dirumuskan sebagai berikut.
a.         Bagaimana penerapan teknik menggaris dan mengecat dalam upaya peningkatan kemampuan menggambar tematis anak didik kelas B TK Pertiwi Mantrianom Tahun Ajaran 2010/2011?
b.        Bagaimana peningkatan kemampuan menggambar tematis anak didik kelas B TK Pertiwi Mantrianom Tahun Ajaran 2010/2011 setelah diterapkannya teknik menggaris dan mengecat?

1.3  Tujuan Penelitian
a.         Mengetahui bagaimana penerapan teknik menggaris dan mengecat dalam upaya peningkatan kemampuan menggambar tematis anak didik kelas B TK Pertiwi Mantrianom Tahun Ajaran 2010/2011.
b.        Mengetahui bagaimana peningkatan kemampuan menggambar tematis anak didik kelas B TK Pertiwi Mantrianom Tahun Ajaran 2010/2011 setelah diterapkannya teknik menggaris dan mengecat.

1.4  Manfaat Penelitian
a.         Manfaat praktis
1.    Bagi guru, hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat praktis untuk kepentingan guru dalam melaksanakan tugas pembelajaran. Selain itu, hasil penelitian ini dapat dijadikan bahan masukan dalam proses pembelajaran dan memberikan alternatif metode serta teknik yang tepat untuk meningkatkan kemampuan menggambar anak didik.
2.    Bagi siswa, hasil penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan kemampuan menggambar tematis anak, karena di sini siswalah yang mengalami proses pembelajaran.
b.        Manfaat teoritis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah khasanah penelitian di bidang pendidikan dan memberikan sumbangan teori untuk mengembangkan teori dalam meningkatkan kemampuan menggambar anak usia dini pada khususnya dan teori pembelajaran anak usia dini pada umumnya.



BAB II
LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN


2.1    Landasan Teori
Menurut Pamadhi, dkk. (2008:2.42) menggambar tematis adalah menggambar dengan berbagai medium berdasarkan tema-tema tertentu. Tema tersebut berupa tema yang sering dijumpai sehari-hari atau tema yang berupa gagasan serta bayangan tentang hal-hal yang dianggap aneh. 
Berdasarkan bentuknya, menurut Pamadhi, dkk. (2008:2.43) tema yang dapat diangkat dalam menggambar adalah lingkungan sekitar. Lingkungan sekitar mencakup lingkungan alam sekitar anak bertempat tinggal, seperti lingkungan di pedesaan, gunung, sungai, bebatuan, atau lingkungan perkampungan di kota. Secara garis besar menggambar lingkungan atau alam sekitar dapat disusun rencana pengajarannya, yaitu sebagai berikut.
a.         Media       :    kertas gambar yang sudah tersedia            
b.        Alat          :    pensil pewarna, pastel minyak atau kapur, cat air
c.         Teknik      :    menggaris dan mengecat
d.        Tugas       :    gambarlah pemandangan di sekitar tempatmu, seperti perumahan, lingkungan pasar, atau sekolah!
e.         Tujuan      :    melatih ingatan dan mengutarakan pendapat
f.         Evaluasi   :    gambar dapat diceritakan kembali

2.2    Kerangka Berpikir
Menggambar adalah membuat gambar dengan cara mencoret, menggores, menorehkan benda tajam ke benda lain dan memberi warna sehingga menimbulkan gambar. Pembelajaran menggambar pada anak usia dini secara umum telah berjalan dengan baik. Namun, berdasarkan hasil pengamatan pembelajaran menggambar pada kelas B TK Pertiwi Mantrianom, anak cenderung masih meniru dan kurang adanya inisiatif sendiri dari anak. Oleh karena itu, diperlukan adanya teknik khusus yang dapat merangsang daya imajinasi, kreativitas, dan inisiatif anak. Hal inilah yang mendorong untuk dilakukannya penelitian berkaitan dengan peningkatan kemampuan menggambar tematis melalui teknik menggaris dan mengecat anak didik kelas B TK Pertiwi Mantrianom Tahun Ajaran 2010/2011.

2.3    Hipotesis Tindakan
Berdasarkan kerangka teoretis di atas, maka dapat dirumuskan hipotesis tindakan untuk penelitian ini sebagai berikut. Melalui teknik menggaris dan mengecat diduga dapat meningkatkan kemampuan menggambar tematis anak didik kelas B TK Pertiwi Mantrianom Tahun Ajaran 2010/2011


BAB III
METODE PENELITIAN


3.1    Desain Penelitian
Penelitian ini dilakukan dalam dua siklus, yaitu siklus I dan siklus II. Masing-masing siklus terdiri dari tahap perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi.

3.2    Data dan Sumber Data
Data pada penelitian ini adalah kegiatan menggambar tematis anak. Sumber data adalah subjek dari mana data dapat diperoleh (Arikunto 2006:129). Sumber data/subjek penelitian ini berasal dari pembelajaran menggambar tematis anak dengan teknik menggaris dan mengecat. Setting penelitian ini adalah sebagai berikut.
a.         Nama sekolah             :    TK Pertiwi Mantrianom, Desa Mantrianom, Kecamatan Bawang, Kabupaten Banjarnegara
Kelas                           :    B
Tema                           :    Lingkunganku
Jumlah siswa               :    18 anak (putra=6 anak, putri=8 anak)
Waktu pelaksanaan     :    Semester 2 tahun ajaran 2010/2011
b.        Waktu pelaksanaan tiap-tiap siklus
       Siklus pertama            :     Senin-Kamis, 16-21 Mei 2011
       Siklus kedua               :     Senin-Kamis, 23-28 Mei 2011

3.3    Variabel Penelitian
Penelitian ini menggunakan dua variabel, yaitu variabel terikat dan variabel bebas. Variabel terikat berupa peningkatan menggambar tematis anak. Sedangkan variabel bebas berupa penggunaan teknik menggaris dan mengecat.

3.4    Instrumen Penelitian
Instrumen yang digunakan pada penelitian ini adalah pedoman tes dan nontes. Pedoman tes berupa pedoman penilaian praktik keterampilan menggambar tematis yang dilakukan anak. Sedangkan pedoman nontes berupa pedoman observasi dan wawancara.


3.5    Teknik Pengumpulan Data
Penelitian ini menggunakan dua teknik pengumpulan data, yaitu teknik tes dan nontes. Teknik tes yaitu tes keterampilan menggambar tematis anak. Teknik nontes yaitu teknik observasi dan wawancara.

3.6    Teknik Analisis Data
Teknik analisis data dilakukan secara kuantitatif dan kualitatif. Teknik kuantitatif  digunakan untuk menganalisis data kuantitatif yang diperoleh dari hasil tes menggambar tematis anak. Teknik kualitatif digunakan untuk menganalisis data yang diperoleh dari observasi dan wawancara.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sebelum dilakukan pembelajaran menggambar tematis anak dengan teknik menggaris dan mengecat, anak berada pada kategori kurang karena cenderung meniru dan kurang adanya inisiatif serta kreatif. Untuk mengatasi kondisi tersebut, dilakukan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan menggunakan teknik menggaris dan mengecat pada menggambar tematis anak. Setelah dilakukan tindakan pada siklus I kemampuan menggambar anak meningkat sebesar 40%. Kemudian, setelah dilakukan tindakan pada siklus II, kemampuan menggambar anak meningkat kembali sebesar 60%.
Selain itu, setelah dilakukannya Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini, anak juga lebih antusias dan semangat dalam kegiatan menggambar. Hal ini dikarenakan anak telah memiliki daya imajinasi dan kreativitas yang lebih besar dari sebelumnya pada diri mereka.

BAB V
PENUTUP


5.1  Simpulan
Berdasarkan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dapat disimpulkan bahwa dengan menggunakan teknik menggaris dan mengecat ternyata dapat meningkatkan kemampuan menggambar tematis anak didik kelas B TK Pertiwi Mantrianom Tahun Ajaran 2010/2011. Anak cenderung antusias dan kreatif menuangkan semua yang mereka ketahui terhadap lingkungan sekitar mereka melalui kegiatan menggambar.

5.2 Saran
Dalam belajar menggambar, guru tidak boleh memberikan contoh hasil karya pada anak. Guru hendaknya memberikan cara proses menggambar atau karya seni lainnya, sehingga anak memiliki apresiasi dan motivasi. Kegiatan guru ini bisa dilakukan pada saat menerangkan tema, pada kegiatan bercerita, atau kegiatan di area/sentra seni. Yang perlu menjadi perhatian bagi para guru kepada anak didik adalah bahwa menggambar tidaklah sulit dan bukan pula harus memiliki bakat untuk bisa menggambar. Keterampilan menggambar dapat dilatih dan ditingkatkan.
















DAFTAR PUSTAKA


Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktik. (Edisi Revisi VI). Jakarta: Rineka Cipta.

Pamadhi, Hajar, dkk. 2008. Seni Keterampilan Anak. Jakarta: Universitas Terbuka.

Purnomo, Eko. 2005. Peningkatan Keterampilan Berbicara Bahasa Jawa Krama dengan Metode Sosiodrama dan Bermain Peran pada Siswa Kelas IIB SMP Negeri 21 Semarang Tahun Pelajaran 2004/2005. Skripsi. Semarang: Universitas Negeri Semarang.



1 comment: